Pengobatan Klorosis Apple: Mengapa Daun Apel Berubah Warna

Buah-buahan pome adalah mangsa sejumlah serangga dan penyakit. Bagaimana Anda tahu apa yang salah ketika daun apel dihitamkan? Bisa jadi segudang penyakit atau bahkan kudis dari mengisap serangga. Dalam kasus apel dengan klorosis, perubahan warna cukup spesifik dan metodis, sehingga memungkinkan untuk mendiagnosis defisiensi ini. Biasanya, kombinasi kondisi perlu terjadi agar klorosis terjadi. Pelajari apa ini dan bagaimana cara mengetahui apakah daun apel Anda yang berubah warna adalah klorosis atau yang lainnya.

Apa itu Apple Chlorosis?

Kekurangan vitamin dan nutrisi pada buah-buahan dan sayuran dapat sangat mempengaruhi hasil panen. Apel dengan klorosis akan mengembangkan daun kuning dan kapasitas yang berkurang untuk fotosintesis. Itu berarti lebih sedikit gula tanaman untuk mendorong pertumbuhan dan produksi buah. Banyak jenis tanaman, termasuk tanaman hias, dipengaruhi oleh klorosis.

Apelosis terjadi karena kurangnya zat besi di tanah. Itu menyebabkan menguning dan kemungkinan mati daun. Penguningan dimulai tepat di luar urat daun. Seiring perkembangannya, daun menjadi kuning dengan urat hijau terang. Dalam kasus yang paling buruk, daun akan berubah pucat, hampir putih dan ujung-ujungnya tampak seperti hangus.

Daun apel muda berubah warna terlebih dahulu dan mengembangkan kondisinya lebih buruk daripada pertumbuhan yang lebih tua. Terkadang hanya satu sisi tanaman yang terpengaruh atau mungkin seluruh pohon. Kerusakan pada daun membuat mereka tidak dapat melakukan fotosintesis dan menghasilkan bahan bakar untuk mengarahkan produksi buah. Kehilangan panen terjadi dan kesehatan tanaman berkurang.

Apa Penyebab Klorosis Apel?

Kekurangan zat besi adalah penyebabnya tetapi kadang-kadang itu bukan karena tanah kekurangan zat besi tetapi bahwa tanaman tidak dapat mengambilnya. Masalah ini terjadi pada tanah alkali yang kaya akan kapur. PH tanah yang tinggi, di atas 7,0, memadatkan besi. Dalam bentuk itu, akar tanaman tidak dapat menariknya.

Temperatur tanah yang dingin serta penutup apa pun, seperti mulsa, di atas tanah, dapat memperburuk kondisi tersebut. Air yang direndam air juga meningkatkan masalah. Selain itu, di daerah di mana erosi atau pengangkatan lapisan tanah telah terjadi, insiden klorosis mungkin lebih umum.

Daun apel yang berubah warna juga dapat terjadi karena kekurangan mangan, jadi uji tanah penting untuk mendiagnosis masalah tersebut.

Mencegah Klorosis Apel

Cara paling umum untuk mengendalikan penyakit ini adalah dengan memantau pH tanah. Tanaman yang bukan asli mungkin memerlukan pH tanah yang lebih rendah untuk menyerap zat besi. Aplikasi besi chelated, baik sebagai semprotan daun atau dimasukkan ke dalam tanah, adalah perbaikan cepat tetapi hanya bertindak untuk waktu yang singkat.

Semprotan daun bekerja paling baik di daerah dengan tanah jenuh. Mereka perlu diterapkan kembali setiap 10 hingga 14 hari. Tanaman harus hijau kembali dalam waktu sekitar 10 hari. Aplikasi tanah perlu dikerjakan dengan baik ke dalam tanah. Ini tidak berguna di tanah jenuh, tetapi merupakan ukuran yang sangat baik di tanah lempung berkapur atau padat. Metode ini lebih tahan lama dan akan bertahan selama 1 hingga 2 musim.